Fenomena | Misteri | Legenda | Nostalgia

Benyamin Sueb Legenda Seniman Betawi Sepanjang Masa

Benyamin Sueb Legenda Seniman Betawi Sepanjang Masa
Siapa yang ga kenal Benyamin Sueb, pelawak dan artis terkenal sejak jaman purba kala ini.. Siapapun yang lahir sebelum tahun 90-an kenal Bang Ben. Aktor kawakan ini merupakan aktor paling legendaris di jamannya. Seniman film yang mengusung gaya betawi yang kental dan lucu. Inilah Benyamin Sueb Legenda Seniman Betawi sepanjang masa. Dimasa hidupnya banyak sekali karya-karya film nya yang laris manis, belum lagi kaset-kaset lagunya yang juga disukai masyarakat saat itu. Mungkin anak-anak muda jaman sekarang mengenalnya adalah di sinetron Si Doel Anak Sekolahan. Sinetron televisi terakhir yang dibintangi oleh Bang Ben Almarhum. Rasanya belum ada lagi seniman film betawi yang se-ikonik beliau. Untuk Mengenang karyanya yuk Nostalgiaan bareng Bang Ben lewat artikel di bawah ini.

Benyamin Sueb (lahir di Kemayoran, Jakarta, 5 Maret 1939 – meninggal 5 September 1995 pada umur 56 tahun) adalah pemeran, pelawak, sutradara dan penyanyi Indonesia. Benyamin menghasilkan lebih dari 75 album musik dan 53 judul film.

Awal Karir Benyamin Sueb
Kesuksesan dalam dunia musik diawali dengan bergabungnya Benyamin dengan satu grup Naga Mustika. Grup yang berdomisili di sekitar Cengkareng inilah yang kemudian mengantarkan nama Benyamin sebagai salah satu penyanyi terkenal di Indonesia.

Duet dengan Ida Royani
Selain Benyamin, kelompok musik ini juga merekrut Ida Royani untuk berduet dengan Benyamin. Dalam perkembangannya, duet Benyamin dan Ida Royani menjadi duet penyanyi paling popular pada zamannya di Indonesia. Bahkan lagu-lagu yang mereka bawakan menjadi tenar dan meraih sukses besar. Sampai-sampai Lilis Suryani salah satu penyanyi yang terkenal saat itu tersaingi. Duet antara Benyamin dan Ida Royani ini merupakan kenangan manis bagi orang-orang yang pernah menonton filmnya.

Gambang kromong
Orkes Gambang Kromong Naga Mustika dilandasi dengan konsep musik Gambang Kromong Modern. Unsur-unsur musik modern seperti organ, gitar listrik, dan bass, dipadu dengan alat musik tradisional seperti gambang, gendang, kecrek, gong serta suling bambu.

Setelah Orde Lama tumbang, yang ditandai dengan munculnya Soeharto sebagai presiden kedua, musik Gambang Kromong semakin memperlihatkan jatidirinya. Lagu seperti Si Jampang (1969) sukses di pasaran, dilanjutkan dengan lagu Ondel-Ondel (1971).

Lagu-lagu lainnya juga mulai digemari. Tidak hanya oleh masyarakat Betawi tetapi juga Indonesia. Kompor Mleduk, Tukang Garem, dan Nyai Dasimah adalah sederetan lagunya yang laris di pasaran. Terlebih setelah Bang Ben berduet dengan Bing Slamet lewat lagu Nonton Bioskop, nama Benyamin menjadi jaminan kesuksesan lagu yang akan ia bawakan.

Nostalgia Video Musik Benyamin Sueb "Nonton Bioskop" Dengan Bing Slamet

Paska duet dengan Ida Royani
Setelah Ida Royani hijrah ke Malaysia tahun 1972, Bang Ben mencari pasangan duetnya. Ia menggaet Inneke Koesoemawati dan berhasil merilis beberapa album, di antaranya "Nenamu" dengan tembang andalan seperti Djanda Kembang, Semut Djepang, Sekretaris, Penganten Baru dan Pelajan Toko.

Dunia film - Film Benyamin Sueb
Lewat popularitas di dunia musik, Benyamin mendapatkan kesempatan untuk main film. Kesempatan itu tidak disia-siakan. Beberapa filmnya, seperti Banteng Betawi (1971), Biang Kerok (1972), Intan Berduri serta Si Doel Anak Modern (1976) yang disutradari Syumanjaya, semakin mengangkat ketenarannya. Dalam Intan Berduri, Benyamin mendapatkan piala Citra sebagai Pemeran Utama Terbaik.

Akhir karir Benyamin Sueb
Pada akhir hayatnya, Benyamin juga masih bersentuhan dengan dunia panggung hiburan. Selain main sinetron/film televisi (Mat Beken dan Si Doel Anak Sekolahan) ia masih merilis album terakhirnya dengan grup Rock Al-Haj bersama Keenan Nasution. Lagu seperti Biang Kerok serta Dingin-dingin menjadi andalan album tersebut.

Kontribusi terhadap gambang kromong
Dalam dunia musik, Bang Ben (begitu ia kerap disapa) adalah seorang seniman yang berjasa dalam mengembangkan seni tradisional Betawi, khususnya kesenian Gambang Kromong. Lewat kesenian itu pula nama Benyamin semakin popular. Tahun 1960, presiden pertama Indonesia,Soekarno, melarang diputarnya lagu-lagu asing di Indonesia. Pelarangan tersebut ternyata tidak menghambat karir musik Benyamin, malahan kebalikannya. Dengan kecerdikannya, Bang Ben menyuguhkan musik Gambang Kromong yang dipadu dengan unsur modern.

Meninggal dunia
Benyamin yang telah empat belas kali menunaikan ibadah haji ini meninggal dunia setelah koma beberapa hari seusai main sepak bola pada tanggal 5 September 1995, akibat serangan jantung. Benyamin dimakamkan di TPU Karet Bivak, Jakarta. Ini dilakukan sesuai wasiat yang dituliskannya, agar dia dimakamkan bersebelahan dengan makam Bing Slamet yang dia anggap sebagai guru, teman, dan sosok yang sangat mempengaruhi hidupnya.

Baca Juga Artikel Menarik Lainnya :
Gundala Putra Petir - Komik Legendaris Era 70-80
Nostalgis Grup Lawak Kwartet Jaya, Ateng Cs
Nostalgia Cersil Bu kek Siansu Karya Kho Ping Hoo

Pendidikan

  • Sekolah Rakyat Bendungan Jago Jakarta (1946-1951), SD Santo Yosef Bandung (1951-1952)
  • SMPN Taman Madya Cikini, Jakarta (1955)
  • SMA Taman Siswa, Jakarta (1958)
  • Akademi Bank Jakarta (Tidak tamat) ; Kursus Lembaga Pembinaan Perusahaan & Ketatalaksanaan (1960)
  • Latihan Dasar Kemiliteran Kodam V Jaya (1960)
  • Kursus Lembaga Administrasi Negara (1964)

Karir

  • Kondektur PPD (1959)
  • Bagian Amunisi Peralatan AD (1959-1960)
  • Bagian Musik Kodam V Jaya (1957-1968)
  • Kepala Bagian Perusahaan Daerah Kriya Jaya (1960-1969)
  • Produser dan Sutradara PT Jiung -Film (1974-1979)

Penghargaan

  • Piala Citra 1973 dalam film Intan Berduri (Turino Djunaidy, 1972) bersama Rima Melati
  • Piala Citra 1975 dalam film Si Doel Anak Modern (Sjuman Djaya, 1975)
  • Jalan Landas Pacu Kemayoran diubah menjadi namanya. Hal ini menyebabkan nama Jalan atas namanya bih panjang daripada nama Jalan Engkongnya Haji Ung.

Kenangan Lagu Benyamin Sueb "Hujan Gerimis Aje" Bareng Ida Royani

Anak betawiii.. ketinggalan jamaann.. katenye, Siapa bilang ni buktinya anak betawi berprestasi.Semoga Segala amal ibadahnya diterima disisi Allah Swt, Selamat jalan Bang Ben.
(sumber : wikipedia.org)

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Benyamin Sueb Legenda Seniman Betawi Sepanjang Masa