Fenomena | Misteri | Legenda | Nostalgia

SEJARAH DAHSYATNYA LETUSAN GUNUNG TAMBORA

Sebuah berita yang kembali membuat warga Indonesia kembali kuatir akan potensi bencana dikemudian hari. Dunia telah mengingat fakta dari Sejarah Dahsyatnya Letusan Gunung Tambora di masa lalu. Ganasnya letusan Gunung Tambora mempengaruhi iklim dunia saat itu. Cina, kawasan eropa mengalami dampak yang luar biasa. Kekalahan Napoleon Bonaparte juga dipengaruhi perubahan iklim akibat Dahsyatnya letusan gunung tambora.

Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi menaikkan status tiga gunung api di Nusa Tenggara pada level II atau ‘waspada.’ Salah satunya adalah Gunung Tambora yang berlokasi di antara Kabupaten Bima dan Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat.

Aktivitas Gunung Tambora terus meningkat dalam seminggu terakhir. “Awal Agustus 2011, secara visual teramati asap putih tebal setinggi 20 meter dari kawah Doro Api Toi dalam kaldera Tambora. Pada 29 Agustus 2011, terekam 14 gempa vulkanik dalam,” kata Juru Bicara Badan Nasional Penanggulangan Bencana, Sutopo Purwo Nugroho.

Kepala Dinas Pertambangan dan Energi Nusa Tenggara Barat, Eko Bambang Sutedjo, sempat mengatakan bahwa Gunung Tambora sebetulnya telah lama tidur. Maret 2011 lalu, ia bahkan mengatakan tidak ada gelagat bahwa Tambora akan meletus.

Perkembangan terakhir terkait Gunung Tambora, kini tentu patut diwaspadai dan terus dipantau. Pasalnya, Tambora menyimpan sejarah kelam yang tak boleh diremehkan. Sejarah itu tercatat pada tanggal 11 dan 12 April 1815.

Setelah Tambora mulai bergemuruh dan ‘batuk-batuk’ sejak tanggal 5 April 1815, pada 11 April 1815 ia meletus. Getaran kibat letusannya mengguncang bumi hingga jarak ratusan mil, terasa sampai Eropa dan Amerika Utara. Jutaan ton abu dan debu memenuhi udara, mengubah siang menjadi gelap pekat.
Selama lebih dari 10 hari, Tambora mengeluarkan 24 kubil mil lava dan bebatuan gunung. Dahsyatnya letusan itu memunculkan kawah selebar 3 mil dengan kedalaman hampir 1 mil di puncak Tambora. Lelehan lava panas, batu yang beterbangan, dan gas mematikan yang keluar dari perut Tambora, menewaskan puluhan ribu orang.

Badan Geologi Amerika Serikat sampai menobatkan letusan Tambora sebagai letusan gunung yang terkuat sepanjang sejarah. Letusan Tambora bahkan 10 kali lipat lebih dahsyat dari letusan Krakatau, dan 10 ribu kali lebih besar dari letusan Gunung Eyjafjallajökull di Islandia tahun lalu yang mengacaukan lalu lintas penerbangan Eropa.

Tahun 1815 itu, seperti meriam raksasa, Tambora menyemburkan abu, debu, dan setidaknya 400 juta ton gas sulfur ke udara, hingga 27 mil tegak lurus ke strastofer, jauh di atas awan. Hal ini mengakibatkan ledakan di lapisan troposfer. Semburan Tambora bahkan menyobek lapisan tipis ozon yang melindungi bumi dari radiasi sinar matahari.

Daya tarik gravitasi yang ringan di angkasa, membuat abu dan debu Tambora melayang dan menyebar mengelilingi dunia. Debu Tambora menetap di lapisan troposfer selama beberapa tahun, sebelum turun kembali ke bumi melalui angin dan hujan.

Letusan Tambora berakibat luar biasa. Terjadi gagal panen di China, Eropa, dan Irlandia. Terjadi hujan tanpa henti selama 8 minggu di Eropa, yang memicu epidemi tifus yang menewaskan 65 ribu orang di Inggris dan Eropa. Terjadi kepalaran yang melumpuhkan Inggris dan Prancis. Kelaparan di Prancis bahkan lebih jauh lagi, menyulut kerusuhan di negeri itu.

Akibat letusan Tambora, kegelapan menyelimuti Bumi, menginspirasi novel-novel misteri legendaris seperti 'Darkness' karya Lord Byron, 'The Vampire' karya Dr. John Palidori dan 'Frankenstein' karya Mary Shelley. Mungkin tak banyak yang tahu bahwa Tambora juga ikut mengubah sejarah, saat Napoleon kalah akibat musim dingin berkepanjangan dan kelaparan pada tahun 1815 di Waterloo.

Tahun 1815 itu, tak ada musim panas, sehingga terjadi kelaparan hebat di Eropa, kata Kepala Pusat Vulkanologi dan Bencana Geologi, Surono. Tahun itu dikenal di Eropa dengan julukan ‘The Year without Summer.’ Maka, jangan lelah dengan jejak kelam Tambora.
sumber berita: vivanews.com
Silahkan baca artikel menarik lainnya:
Vimana, Pesawat Terbang India Kuno
Misteri danau Nyos yang menelan korban 1800 jiwa
Dominic Brian penghafal angka dalam Guinness World Record
Sejarah Bandung Purba dan Danau Bandung



Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : SEJARAH DAHSYATNYA LETUSAN GUNUNG TAMBORA