Fenomena | Misteri | Legenda | Nostalgia

Nostalgia Radio Transistor Di Era 80-90 Di Masa Kejayaannya

Loading...

Masih punya radio transistor jadul jaman era 80-90an ga d rumah atau di rumah orang tua? Untuk generasi yang pernah mengalami masa kecil di era 80-90an tentunya punya kenangan tersendiri dengan radio jadul tersebut dimana di masa itu siaran Televisi baru TVRI saja dan itupun tidak sampai larut malam dan juga dimasa itu program radio masih menempati urutan pertama selain Televisi. Sekedar mengingat masa lalu dan mengenang era kejayaan Radio MW dab FM masih berjaya inilah nostalgia radio transistor di era 80-90 di masa kejayaannya dan menemani sepanjang waktu kita sehari-hari. Masih inget dengan sandiwara radio, dengerin lagu-lagu pop dan rock yang lagi hits jaman itu? Bahkan dengerin siaran sepak bola yang meriah? Belum lagi buat orang tua dengerin wayang di RRI dll. .. jadul banget tapi seru ya?.. hehe

Nostalgia Radio Transistor Di Era 80-90 Di Masa Kejayaannya

Nostagia Radio Untuk Anak ABG di masa itu

Berhubung jaman dulu televisi Cuma TVRI doang yang Cuma nayangin film boneka Si Unyil seminggu sekali ( dulu Si Unyil banyak digandrungi anak-anak dan konon katanya Upin Ipin terinspirasi dari Seri Si Unyil dulu)  dan juga film kartun anak seminggu sekali di hari minggu dan film kartun seperti Space ghost, Flintstone dengan durasi sedikit sekali tiap harinya atau mungkin seminggu sekali kalo tidak salah, maka Radio juga merupakan pilihan utama selain televisi.
Baca Juga : Nostalgia Film Boneka Si Unyil
Dimasa itu anak-anak dan remaja hobby banget dengerin yang namanya lagu anak-anak.. eh jangan salah lagu anak-anak di era 80-90 masih memiliki tempat dan berjaya loh misalnya saja di era 80an lagu-lagunya Adi bing Slamet, Ira Maya sopha ( sekarang mah udah emak-emak.. hehe), Julius Sitanggang, di era 90annya baru munculah generasi papa T-bob dengan lagu-lagu semodel “Si lumba-lumba, Abang tukang bakso, di obok-obok generasi lanjutan seperti Tina Toon, joshua, Agnes monica dll ( mungkin ini generasi terakhir era lagu anak-anak eksis di Indonesia). Nah Radio transistor masih menemani anak-anak di waktu tersebut.

Nostalgia Radio MW/FM Untuk Remaja dan Dewasa Era 80-90

Nah kalau remajanya (dewasanya juga) paling hobby dengerin sandiwara radio di radio transistor tiap harinya. Masih inget nih admin kalau pulang sekolah langsung loncat ke kasur dan langsung asyik dengerin sandiwara radio Saur sepuh aka Brama Kumbara.. hehe. Sandiwara radio yang ngetop dulu banyak juga misalnya saja sandiwara radio Babad Tanah leluhur, Tutur Tinular, Mamaku Sayang Mamaku Malang, Misteri dari Gunung Merapi (masih inget Mak Lampir?..) dan masih banyak lagi. Sampe inget siapa saja pengisi suaranya dulu yaitu Mas Ferry Fadly, Ivone Rose, Elly Ermawati bahkan sponsor tunggalnya iklan Kalbe farma.. hahaha. Oya di kota-kota lain juga sama banyak Sandiwara radio lokal yang jadi ngetop misalnya saja di Jakarta sandiwara radio Catatan Si Boy, eh jangan salah ya cikal bakal film bioskop yang ngetop itu berawal dari sandiwara radio di Radio Prambors. Masih inget ga ..mas boy.. (ala si emon ngomongnya) wakakaka..

Nostalgia Radio Transistor Di Era 80-90  - Sandiwara radio
Elly Ermawati dan Ferry Fadly
Baca Juga : Nostalgia Sandiwara Radio Era 80-90
Khusus untuk tiap daerah karena jangkauan frekuensi radio MW dan FM tergantung panjang gelombangnya juga kultur daerahnya, maka banyak juga sandiwara-sandiwara radio lokal yang berjaya dan memiliki penggemar fanatik (tapi gak radikal ya..) Lah saya aja yang di Bandung dulu demen juga dengerin sandiwara radio sunda, kalo di Bandung dulu bekennya ‘Dongeng Sunda’ Radio yang terkenal dulu mah Radio Shinta, Radio Lita sari, Radio Garuda, Radio Volvo (yang inget cuma itu euy).. rame banget dongeng-dongeng sunda biasanya mengisahkan tentang jawara-jawara jago silat, dongeng jurig, siluman (horor).

Masih inget pendongengnya itu yang terkenal yaitu Wa Kepuh (alm), Mang Barna dll. Sekedar Nostalgia saja ini dongeng sunda yang saya inget dan paling legend dari waktu ke waktu ya.. yaitu Si Buntung Jago tutugan, Sempal Guyon Parahyangan (Si Kundang), Dongeng Haji Dulacis, terakhir yang inget Si Rawing.. keren banget lah dongengnya. Belum lagi obrolan Kang Ibing, Aom Kusman dll di Radio Mara. wedehh.. Top banget dah!

Nostalgia Radio Transistor Di Era 80-90  - Dongen Sunda

Nostalgia Kenangan Radio Sahabat Sepanjang Waktu

Dulu banyak sekali aktifitas sehari-hari kita yang tidak lepas dari yang namanya radio transistor malahan bisa dikatakan radio adalah teman di saat sepi, teman saat kita belajar, teman di saat gundah, teman di saat kerja bahkan mungkin juga teman di saat putus cinta.. hahaha.

Admin masih inget disaat belajar dulu suka sekali ditemani dengan musik-musik dari radio kesayangan khususnya kalau sedang belajar dan mengerjakan PR matematika, fisika, kimia rasanya anteng dan nyaman dan pikiran ngga stress, kecuali kalau belajar hafalan ya? Mana bisa masuk kalo sambil dengerin radio apalagi ada lagunya Trie Utama yang ..”Kau tatang.. kau tatang demi kebahagiaankuehh koq tatang? Kau datang mereun.. wakakaka

Nostalgia Radio MW FM Di Era 80-90 Di Masa Kejayaannya

Buat para orang tuanya Radio transistor juga memiliki kenangan tersendiri. Biasanya Bapak saya dulu juga suka mendengarkan cerita wayang di Radio RRI menjelang tengah malam dan lagu-lagu lawas (lebih lawas dari jamannya era 80an ya).. semacam Bimbo, Ebiet G.Ade , Broery Marantika, Pink Floyd, The Beatles, Genesis.. juga lagu pop masa kininya sih lagunya Deddy dores, Pance dan Helen Sparingga.. hehe.

Nostalgia Radio Transistor Di Era 80-90 - Ceramah Zainuddin MZ

Jaman dulu juga banyak juga dakwah islam lewat radio yang banyak diminati dan didengar tiap harinya mulai yang versi bahasa Indonesia sampai yang versi bahasa sunda. Contohnya saja dulu rekaman dakwah yang ngetop dijamannya dan diputar berulang-ulang adalah rekaman dakwah KH. Zainuddin MZ sampai-sampai dai ini dijuluki dai sejuta umat, belum lagi dakwah islam kharismatik berbahsa sunda seperti KH. A,F Ghazali. Wah adem lah pokonya..

Nostalgia Radio Transistor Di Era 80-90 - Ceramah KH.Af Ghazali

Demikian ulasan singkat tapi panjang lebar kali ini yang bisa admin fenomenamisteri.com bisa sampaikan. Begitu banyak manfaat dari siaran radio di masa kejayaannya. Meskipun hal ini sekedar nostalgia radio transistor di era 80-90, sekedar menemani sepanjang waktu kita dahulu, tapi setidaknya kita bisa menarik benang merah bahwa fungsi siaran radio dulu sangatlah banyak manfaatnya di banding media hiburan saat ini (TV swasta) yang hanya sekedar industri hiburan dan menarik keuntungan semata, Radio dulu bisa berfungsi sebagai media hiburan, informasi dan juga syiar.

Semoga di kemudian hari kejayaan siaran radio bisa kembali seperti dulu bukan hanya sekedar teman siskamling atau sekedar menemani ketika kita mengendarai mobil selama aktifitas atau pergi ke luar kota.

Loading...
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Nostalgia Radio Transistor Di Era 80-90 Di Masa Kejayaannya